motor aing, kumaha aing

Teuing saha jelema nu mimitian nyieun tagline eta. (trans: Entah siapa orang yang pertama kali membuat tagline tersebut). Cuman pastinya yang bikin anak motor tua dari Bandung. Kota sejuta motor antik. Kiblatnya motor kolot Indonesia. Hehehe… segitunya ya, si gueh ngalandih kota Kembang, yang udah gak berkembang (tanpa memiliki bunga, red.) lagi teh.

Mungkin saja, para sesepuh BrotherHood yang bikin. atau mungkin juga para pendiri MACI (Bandung… ??) yang bilang seperti itu. Siapa pun itu…. yang pasti tagline,“motor aing, kumaha aing” begitu amat sangat pisan dianut oleh pemotor kolot asal Bandung.

si hedjo

si hedjo

Tah, kitu oge si adjo (sayah… tea!) dengan DKW RT125/2H, tahun 1954-nya. Mau dibilang guladig, goreng patut, juelek buanget, apa pun… just named… terserah, bro! Motor-motor aing, nunumpakan aing, nungomean aing, nu cape jeung nu senang oge aing. Asal teu nyusahkeun batur… asal teu ngripuhkeun babaturan jeung duduluran. “Motor aing kumaha aing!” (si gueh translate lagi, ya: Motorku, aku yang mengendarainya, aku yang membereskannya, aku yang cape, aku juga yang menikmatinya. Selama tidak menyusahkan orang… asalkan tidak membebani teman dan sodara. Motor gw, semau gw!)

Motor aing-kumaha aing, (kayaknya) bukan sekedar secara harafiah diterapkan pada tunggangannya (setidaknya si gue merasa seperti itu, hehehe…). Hal tersebut pun merasuki jiwa para penunggangnya (naik kudaaaa, kaleee… penunggang kuda besi!). Dalam dandanan… dalam gaya hidup, dalam pergaulan, dalam mencari nafkah, dalam berkeluarga (mungkin) dan dalam berbagai aspek hidup, kehidupan dan berkehidupan penganut ajaran ini (Huahahaha…. kok jadi kemana2, ya???) . Tapi, yaa… kalo enggak juga gapapa, masing2 orang memang beda, setidaknya ini mah si gue.

Maksudnya adalah, penganut aliran ini (si gue) enggak berarti hidup seenak udel, asal perut senang, apatis atau gak pedulian. Bukan kayak gitu…. Pan dasarnya motor tua (menurut gw, nih) adalah persaudaraan, brotherhood, one 4 all and all 4 one. Nah, setelah itu barulah berpijak ke motor aing, kumaha aing.

… ke ke ke ke… Ach, knapa jadi manjang??? Biarin aja, deh. Yang setuju, hayuuu… Yang enggak setuju, silakan. Jalanin saja! Nu penting mah momotoran!

Hahaha… nulis sorangan, pusing sorangan. Kumaha aing weh…. hehehe…

Keep rolling, brotha!

Comments are closed.

%d bloggers like this: